Hanif Bin Idrus

Hanif Bin Idrus

Sebuah Blog Santai Tentang Kehidupan

Breaking

Saturday, July 21, 2018

Hanif Idrus Blog Akan Bertukar Niche Lebih Serius

12:42:00 AM 0
Hanif Idrus Blog Akan Bertukar Niche Lebih Serius
Salam semua blogger dan rakan pembaca. Untuk pengetahuan Blog Hanif Idrus kini sudah berusia 8 tahun semenjak ditubuhkan pada 2010. Lama juga aku berblogging yek.

Namun bila bicar tentang blog Hanif Idrus ini ialah sebuah blog santai yang menyiarkan artikel tanpa sebarang niche dan topik yang tertentu. Ia merangkumi semua aspek samada wayang, politik, keluarga, fotografi dan sebagainya.

namun smeenjak kebelakangan ini aku mula berfikir untuk menukar niche blog Hanif Idrus sebagai blog yang mencerita tentang kehidupan manusia secara serius. Tiada lagi artikel plagiat atau berusaha menyiarkan artikel setiap hari tanpa memikirkan kualitinya. Janji ada artikel yang disiarkan setiap hari.

Perkara ini berlaku kerana pageview memainkan peranan yang penting untuk aku ketika dulu. Mengejar pageview sehingga 5000 pageview sehari agak memenatkan.

Dengan pageview yang baik maka iklan yang ditepek di blog ini juga akan memberi pulangan wang yang baik. Itulah dasar asas aku dulu sebagai blogger.

Namun aku kini mempunyai beberapa blog yang aktif dan memberi pulangan yang baik berbanding dengan Hanif Idrus Blog ini maka ia memberi tanda untuk aku tidak mempedulikan lagi tentang pageview atau apa sahaja.

Dah malas nak pikir tentang pageview dan malas nak pikir tentang wang iklan. Kini dan bermula hari ini Hanif Blog akan fokus pada isu semasa dan jika ada info tentang keluarga . Cukuplah setakat itu sahaja.


Dan isu fotografi juga tak lama lagi akan dimasukkan ke dalam blog Travel dan fotografi aku. Biarlah blog Hanif Idrus ini menjadi sebuah blog yang mengupas tentang isu semasa masyarakat Malaysia.


Umur pun dah meningkat dan matang maka tiba masa kena berubah dengan umur dan usia kita kan. Lagipun blog Hanif Idrus dah 8 tahun, ia pun kena berubah dan inilah masanya.


Untuk pembaca, artikel Hanif Bin Idrus tidak akan seaktif dahulu, kerap dengan artikel tetapi akan disiarkan mungkin seminggu sekali paling lama. Bergantung isu yang kita nak kupas melalui pandangan saya.

Friday, July 20, 2018

Kasut Hitam Mula Dipakai Disekolah Tanda Kasut Hitam Hilang Eksklusifnya

5:04:00 PM 0
Kasut Hitam Mula Dipakai Disekolah Tanda Kasut Hitam Hilang Eksklusifnya
Kasut Hitam Mula Dipakai Disekolah Tanda Kasut Hitam Hilang Eksklusifnya

Pengumuman oleh Menteri Pendidikan Malaysia Baru iaitu Dr. Madzlee mengenai pemakaian kasut hitam mengggantikan kasut putih oleh pelajar sekolah mulai tahun hadapan disambut baik oleh ramai ibubapa.

Teringat masa zaman sekolah 80an hingga 90an, kasut hitam adalah warna eksklusif untuk sesetengah pelajar.  Hanya pelajar yang berjawatan sahaja layak pakai kasut hitam ini seperti pengawas atau pengawas perpustakaan.

Kasut hitam merupakan kelas atau hireaki yang agak tinggi dahulu. Kalau nak pakai kasut hita kena berjuang menjadi pelajar terbaik atau pandai. Baru boleh jadi pengawas.

Manakala si pengawas perpustakaan pula, akan melalui siri temuduga untuk melayakkkan mereka menjawat jawatan dan menjadi si pemakai kasut hitam.

Aku pula tidak pernah merasa memakai kasut hitam kerana aku bukanlah cerdik sangat dan kurang menonjol di sekolah.

Pemakaian kasut hitam bermulalah hilangnya lambang eksklusif si kasut hitam di sekolah.

Bagi pendapat aku samada kasut hitam atau putih sama sahaja. Yang penting tahun hadapan semua ibu bapa terpaksa keluarkan perbelanjaan untuk membeli berpasang- pasang kasut hitam yang baru.

Kasut putih yang masih boleh dipakai terpaksa di simpan atau diguna untuk aktiviti lain kerana ia tidak digunakan lagi. Seronoklah semua pelajar tahun hadapan semuanya pasti akan memakai kasut hitam yang baru. Yang kurang seronok ialah pengawas sekolah dan pengawas perpustakaan yang masih memakai kasut recycle yang masih baik lagi.

Pada zaman yang serba laju atau pantas ni. Manusia kalau boleh mahukan semua kerja dilakukan dengan pantas. Tiada lagi sikap cerewet melampau seperti zaman dulu.

Dulu kasut putih wajib dicuci setiap minggu dan sapu pemutih kasut. Zaman aku dulu, hari Sabtu dah cuci kasut dan Ahad pagi kena sapu pemutih kasut. Ini semua adalah pekerjaan no value added. Lagi baik diguna untuk membaca buku.

Dengan penggunaan kasut hitam, pelajar sekarang hanya perlu basuh kasut sahaja. Untuk yang malas, boleh basuh sebulan sekali tapi pulangannya ialah kalau kau buka kasut...pehhh bau pekat pasti tersebar seluruh sekolah.

Kalau tanya pada aku, yang mana lebih baik. Kasut putih atau hitam. Untuk aku dua-dua tiada masalah. Kalau di desak, aku katakan kasut putih lebih baik.

Penggunaan kasut putih melambangkan disiplin pelajar. Kalau kau pergi sekolah, kasut kau putih dan bersih tandanya kau ini seorang yang berdisiplin tinggi.

Bukan mudah untuk membasuh dan kekalkan kasut anda putih. Leceh.
Ini sebab didikan awal pada pelajar dalam mendisiplinkan mereka adalah memakai kasut putih.

Itu pendapat aku. Aku bukan ahli menteri cuma rakyat picisan sahaja. Lagi pun isu kasut putih dan hitam bukannya isu masalah keselamatan negara atau boleh gugat ekonomi negara. Tak perlu besar-besarkan.

Cuma kasihan kat taukeh kasut Bata sebab kena simpan stok kasut lama dan sediakan kasut hitam kat stok terbaru mereka...hehehehe.

ADAB TEGUR MENEGUR

4:37:00 PM 0
ADAB TEGUR MENEGUR

ADAB TEGUR MENEGUR
Teringat saya pada satu kisah.

Pada suatu malam, rumah seorang lelaki kaya dimasuki perompak. Banyak hartanya yang hilang dan ahli keluarganya dicederakan, namun masih selamat.

Keesokan hari, seorang 'ustaz' datang menziarahinya. "Mungkin ini adalah balasan atas dosa-dosa kamu. Orang berharta sering lalai dengan hartanya, tidak membayar zakat, tidak mahu bersedekah, tidak memandang mereka yang fakir, kedekut dan asyik mengejar kekayaan. Tuhan mahu membersihkan harta-harta kamu. Dosa apa yang sudah kamu lakukan sehingga Tuhan membalasmu begini sekali? Bertaubatlah dan berhentilah melakukan dosa itu."

Orang kaya yang sedang bersedih itu bertambah sedih. Dia hanya mendiamkan diri dan tidak henti beristghfar sesungguh hati.

Apa yang si 'ustaz' tidak tahu ialah si kaya itu seorang yang dermawan, cuma dia tidak menghebahkannya. Dia membantu dan membangunkan sebuah perkampungan yang para penduduknya lebih dhaif dan susah. Dia juga membinakan masjid untuk mereka. Banyak lagi kebaikan dan ibadah lain yang dilakukan oleh si kaya tanpa memberitahu sesiapa mengenai aktivitinya itu termasuk kepada pembantu dan rakan-rakannya.

Si kaya hanya memberitahu beberapa aktiviti kebajikan dan sedekah yang dilakukannya kepada penduduk kampungnya sendiri. Penduduk kampungnya pula tidak sedhaif penduduk kampung yang dibantunya. Masjid di kampungnya besar dan dibangunkan atas derma ramai orang kaya di kampungnya juga. Ya, dia menderma sedikit sahaja. Itu pun kerana mahu menjaga hubungan baik dengan penduduk kampungnya.

Selesai men-tazkirah-kan si kaya, si 'ustaz' pulang ke rumah dengan perasaan 'tenang' kerana sudah menjalankan 'tanggungjawabnya untuk berdakwah' dan 'menyampaikan'.

Beberapa hari selepas itu, perompak yang merompak rumah si kaya berjaya ditangkap. Semua harta yang dirompak berjaya ditemui semula dan dikembalikan kepada si kaya. Ahli keluarganya juga sudah semakin sihat.

Si kaya meraikan kesyukurannya dengan mengadakan jamuan besar-besaran dan menjemput semua penduduk kampung. Dia juga mengadakan jamuan di perkampungan yang dibantunya.

"Syukurlah kamu sudah insaf," kata si 'ustaz' kepada si kaya.

"Terima kasih, ustaz, kerana mengingatkan aku," kata si kaya sambil tersenyum.

"Tak apa. Sudah menjadi tugas aku untuk 'berdakwah'," jawab si 'ustaz'.

Malam itu, rumah si 'ustaz' terbakar ketika mereka sekeluarga sedang tidur. Rumahnya habis hangus menjadi abu. Dia tinggal sehelai sepinggang dan seorang diri. Semua ahli keluarganya meninggal dunia.

Si 'ustaz' merintih. "Ya Tuhan, aku tahu ini ujian-Mu terhadap aku. Aku mahu redha, namun ujian ini terlalu berat untukku. Mengapa aku yang Kau pilih untuk menerima ujian ini?"

Tidak lama kemudian, si kaya menziarahi si alim.

"Aku tahu kau sedang bersedih dan aku tidak akan menambahkan kesedihanmu," kata si kaya. "Aku hanya mahu menyampaikan berita gembira kepadamu."

"Bagaimana pula kau boleh menyampaikan berita gembira ketika aku sedang bersedih?" kata si 'ustaz', jengkel.

"Aku akan membinakan rumah baru untukmu. Buat sementara waktu ini, kau tinggal sahaja di salah satu rumah sewa aku secara percuma sehingga rumah barumu siap. Aku juga sudah mengarahkan pembantuku untuk membawamu menyelesaikan banyak urusan terutama berkaitan dokumen yang sudah hangus. Dia juga akan membawamu membeli semua barang keperluanmu termasuk pakaianmu. Semua belanja itu dan perbelanjaanmu yang lain, akan aku tanggung," kata si kaya.

Si 'ustaz' terkejut dan terus memeluk si kaya. Dia tidak mampu berkata apa-apa kerana terlalu sedih dan terharu.

Pada masa yang sama, seorang 'alim' yang lain datang menziarahinya. Si kaya pun meminta diri dan meninggalkan mereka berdua.

Selepas bersalaman dan menyampaikan takziah, si 'alim' berkata, "Dosa apa yang sudah kamu lakukan sehingga Tuhan membalasmu begini sekali? Bertaubatlah dan berhentilah melakukan dosa itu."

Si 'ustaz' yang sedang kesedihan tersentak dan tersentap. Serta merta dia menoleh ke arah si kaya yang sedang berjalan pulang ke rumahnya. Dia teringat semula soalan yang ditanyanya kepada si kaya itu tempoh hari.

Si 'ustaz' menangis keinsafan apabila menyedari keterlanjuran kata-katanya kepada si kaya. Dalam keterlanjuran itu pun, Allah masih memelihara aibnya dengan mengilhamkan si kaya membantunya, tanpa si 'ustaz' perlu meminta-minta.

"Ya Allah, aku mohon ampun... Ketika aku sangka yang aku sedang berdakwah, rupa-rupanya aku sedang mengadili dan 'menghukum'nya. Ketika dakwahku seharusnya membawa berita gembira kepadanya yang sedang bersedih, ternyata aku hanya menambahkan kesedihannya. Aku sudah faham sekarang. Ampunkanlah aku. Jika ini adalah balasan-Mu terhadap keterlanjuranku, aku redha. Semoga Engkau mengizinkan aku kembali bertemu keluargaku di syurga."

Kawan-kawan.

Kesempitan, kesulitan, musibah, ujian atau apa sahaja kesusahan yang kita lihat sedang dilalui oleh seseorang itu, boleh jadi ujian ataupun balasan Tuhan kepadanya.

Boleh jadi itu ujian yang Allah beri kepadanya bagi menguatkan lagi iman dan pergantungannya kepada Allah.

Boleh jadi juga itu balasan yang Allah berikan kepadanya atas banyak kelalaian dan kesilapan dia kepada Allah.

Tidak perlu kita mengingatkannya yang itu adalah balasan Tuhan atas dosa-dosanya. Tidak perlu juga kita mengingatkannya tentang dosa-dosanya. Tuhan sendiri yang akan 'memberikan' ingatan itu kepadanya. Setiap hati manusia yang beriman pasti akan terdetik sendiri, selagi hatinya masih bersyahadah walaupun secebis.

Sebaliknya, kita pujuk dan senangkan hati mereka dengan mengingatkan mereka tentang kasih sayang Tuhan, yang Tuhan itu Maha Pengampun dan sentiasa akan 'mengejutkan' hamba-hamba-Nya untuk kembali kepada-Nya melalui apa juga cara.

Ingatkan dia yang Tuhan sentiasa akan melepaskan hamba-hamba-Nya daripada apa saja kesulitan selagi kita kembali bergantung kepada-Nya, malah dikeluarkan kita daripada kesusahan melalui jalan yang tidak kita sangka, jika kita bertakwa.

Kita ini sama sahaja dengan mereka. Tidak ada beza langsung.

Lalu, siapa kita mahu menjatuhkan hukum dengan mengatakan 'itu balasan untuk kamu', sedangkan kita sendiri pun punya ujian sendiri yang kita juga tidak tahu apakah itu benar-benar ujian atau balasan Tuhan atas dosa-dosa kita?

Sama ada ujian ataupun balasan, semua itu adalah tanda kasih Allah kepada kita kerana Dia Maha Penyayang, Maha Mengasihani, Maha Menyintai.

Allah Maha Belas terhadap setiap makhluk-Nya walaupun dalam keadaan si makhluk yang kerap melupakan-Nya. Allah juga Maha Menghukum jika hamba-hamba-Nya masih berdegil dan tetap lalai serta berterusan melanggar setiap larangan-Nya supaya kita kembali mengingatinya.

Jika mahu mengingatkan juga, kita usaha pilih dan guna perkataan dan ayat-ayat yang lebih lembut dan tidak menghukum-hukum. Kita sendiri tidak suka diadili dan dihukum-hukum hanya berdasarkan apa yang orang nampak sedangkan banyak yang mereka tidak tahu tentang kita.

Tegur menegur. Ingat mengingati. Bukan mengadili dan bukan menghukum.

Hanya Allah yang memberi hidayah. Kita menyampaikan sahaja.

'Dakwah' itu ada pada akhlak dan kata-kata kita. Bukan pada hukuman dan amaran yang kita berikan kepada mereka.

Oleh :Hamba Allah

SILA SHARE DAN SEBARKAN

(Dipetik daripada facebook Ustaz Iqbal Zain